Hal-Hal Ngeselin Yang Dilakukan Tokoh di Film Horor

Bookmark and Share
Hal-Hal Ngeselin Yang Dilakukan Tokoh di Film Horor



Kamu suka nonton film? Pasti doyan nonton film horor kan walaupun cuma nungguin Nikita Mirzani sama Tera Patrick muncul sekilas di film. Nah, kamu yang suka nonton film horror/thriller Hollywood pasti nggak asing sama adegan-adegan yang bikin gregetan penontonnya. Apalagi pas tokohnya dikejar-kejar pembunuh atau mahluk ajaib lainnya. Rasanya antara skripnya suka terlalu polos atau aktrisnya suka cari perhatian penonton aja. Apa aja contohnya?

1. Dikejar pembunuh, malah lari menjauh dari keramaian.

Kalau tokohnya dikejar-kejar pembunuh kebanyakan mereka lari masuk ke rumah atau ke tempat yang cenderung sepi. Kenapa nggak lari ke rumah tetangga, atau ke jalan raya supaya bisa minta tolong orang? Ini namanya sih jurus ngumpanin diri sendiri!

2. Ketemu hantu atau pembunuh, malah diliatin balik.

Lagi adegan kejar-kejaran, tokoh utama dalam film tiba-tiba ketemu sama pembunuh atau hantunya. Biasanya yang sering ada di film horor, mereka liat-liatan dulu 2-5 detik terus si tokohnya baru teriak dan lari. Padahal kalau udah tahu dia bakal dikejar, ngapain deh pakai liat-liatan dulu. Coba kalau liat-liatannya lebih dari 5 detik, yang ada jadi naksir terus bukan film horor lagi dong jadinya.

3. Dikejar pembunuh lalu masuk lift, bukannya pencet tombol tutup pintu.

Sering banget adegan kejar-kejaran terjadi di gedung dan tokohnya lari ke lift. Yang bikin kesel, mereka jarang banget nunjukin mencet tombol tutup pintu. Mereka cuma pencet tombol lantainya. Gimana pintu liftnya nggak lama ketutupnya? Padahal jelas banget tombolnya ada buka dan tutup pintu. Ngeselin kan? Tapi sebenernya bego juga sih naik lift. Udah tau lift juga lama. Kenapa gak naik tangga darurat? Padahal kan udah sering dibilang, kalo dalam keadaan darurat jangan gunakan lift. Eh itu sih kalo kebakaran/gempa bumi ya?

4. Dikejar hantu atau pembunuh masuk kamar atau lemari terus dikunci.

Selain mencoba sembunyi di tempat yang jauh dari keramaian, tokoh-tokoh film ini sering justru mengunci diri di dalam tempat terpencil. Misalnya nih, dikejar-kejar zombie trus malah sembunyi di kamar terus dikunci. Padahal zombienya kan bisa masuk paksa atau dia bawa senjata. Terus tokoh utamanya cuma bisa komat-komit berharap zombienya nggak liat. Kenapa nggak lari ke luar rumah ajaaaa? Paling gak lebih luas gitu. Asal zombienya bukan yang tipe lari kan pasti menang lomba lari lawan zombie.

5. Selesai dikejar-kejar, masih penasaran.

Udah selesai main kejar-kejarannya, kayaknya pembunuhnya atau hantunya udah hilang. Santai dong jalannya. Eh, emang dasar kecentilan! Masih penasaran aja dan malah iseng liat-liat lagi kira-kira udah beneran ilang belum ya? Nah namanya juga film horor, maunya ngagetin penonton. Pas lagi celingak-celinguk, biasanya penjahatnya tiba-tiba muncul lagi dengan sound efek yang bisa bikin orang cepirit. Harusnya mah kalo udah lari ya lari aja, jangan nengok lagi ke belakang.

 6. Bunuhnya suka tanggung

Jadi katakanlah jagoannya akhirnya berhasil membunuh monsternya. Trus apa yang dilakukan si jagoan? Biasanya sih malah dideketin trus diliatin. Gak tau buat apa, mau dipretelin barang-barangnya kali. Nah di saat inilah biasanya si penjahat ternyata belum mati dan (lagi-lagi) bikin kaget penonton. Harusnya kalo penjahatnya kayaknya udah pingsan mah jangan tanggung-tanggung, tusuk aja 10 kali lagi di jantung dan kepala, pastiin dulu mati. Gimana sih.
Tapi ya namanya juga film horror sih. Kalo tokoh-tokohnya pinter kabur…ya gak jadi film horror dong. Palingan filmnya 5 menit selesai. Terkadang hal-hal nyebelin ini emang dibutuhin sih buat hiburan. Nah, kamu paling sebel kalo tokoh horror ngapain? Silakan share di comments!

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar